15%

RETORIS.ID staff

Martini Ramadhani

24-Mar-2024

Tentang Obligasi: Pengertian, Jenis, dan Keuntungannya

Obligasi mungkin tidak asing bagi Anda yang akrab dengan dunia investasi. Tetapi, apakah Anda benar-benar memahami apa itu obligasi? Mengapa penting untuk mengetahui jenis-jenis obligasi? Dan apa saja keuntungan yang bisa Anda dapatkan dari investasi ini? Mari kita bahas lebih lanjut.

 

Pengertian Obligasi

Obligasi adalah salah satu instrumen investasi yang cukup populer di pasar modal. Obligasi biasa dikenal sebagai surat pengakuan utang atau surat utang. Surat ini diterbitkan oleh pihak yang berhutang (penerbit obligasi) kepada pihak yang memberikan pinjaman (pemegang obligasi). Pada surat ini, penerbit obligasi berjanji untuk membayar kembali pokok utang beserta bunganya pada waktu yang telah ditentukan.

Penerbit obligasi bisa berupa perusahaan, pemerintah, atau lembaga lainnya. Sedangkan pemegang obligasi adalah investor yang membeli obligasi tersebut. Dalam hal ini, obligasi berfungsi sebagai bentuk penggalangan dana oleh penerbit obligasi untuk membiayai berbagai kegiatan, seperti ekspansi bisnis, proyek infrastruktur, atau pembayaran utang.

 

Jenis-Jenis Obligasi

Ada berbagai jenis obligasi yang beredar di pasar, baik dari segi penerbit, nominal, imbal hasil, jaminan, hak penukaran, hingga pembayaran bunga. Berikut adalah penjelasan singkat tentang beberapa jenis obligasi tersebut:

Jenis Obligasi Berdasarkan Penerbit

  1. Obligasi Pemerintah: Surat utang yang diterbitkan oleh negara. Obligasi ini dianggap cukup aman karena dilindungi oleh berbagai peraturan dan hukum.
  2. Obligasi Korporasi: Surat utang yang diterbitkan oleh perusahaan, baik BUMN maupun swasta. Risikonya sedikit lebih tinggi dibanding obligasi pemerintah, tergantung pada kondisi perusahaan penerbit dan situasi pasar.
  3. Obligasi Pemerintah Daerah: Surat utang yang diterbitkan oleh pemerintah daerah untuk mendanai proyek pembangunan di daerah tersebut.

Jenis Obligasi Berdasarkan Nominal

  1. Obligasi Konvensional: Surat utang dengan nominal besar, biasanya sekitar Rp1 miliar per lot.
  2. Obligasi Ritel: Surat utang dengan nominal lebih kecil, misalnya Rp1 juta, yang biasanya ditargetkan untuk investor ritel.

Jenis Obligasi Berdasarkan Imbal Hasil

  1. Obligasi Konvensional: Surat utang yang memberikan imbal hasil atau bunga kepada investor dalam jangka waktu tertentu.
  2. Obligasi Syariah (Sukuk): Surat utang yang memberikan imbal hasil berupa uang sewa, sesuai dengan prinsip syariah Islam yang tidak mengandung unsur riba.

Jenis Obligasi Berdasarkan Jaminan

  1. Secured Bonds: Obligasi yang dijamin dengan aset milik penerbit atau pihak ketiga.
  2. Unsecured Bonds: Obligasi yang tidak dijamin dengan aset milik penerbit.

Jenis Obligasi Berdasarkan Hak Penukaran

  1. Obligasi Konversi: Obligasi yang memungkinkan pemegangnya mengkonversi obligasi menjadi saham perusahaan penerbit.
  2. Obligasi Tukar: Obligasi yang memungkinkan pemegangnya menukarkan obligasi dengan saham afiliasi penerbit.

Jenis Obligasi Berdasarkan Pembayaran Bunga

  1. Obligasi Kupon: Obligasi yang memberikan bunga secara berkala kepada investor.
  2. Obligasi Tanpa Bunga (Zero Coupon Bonds): Obligasi yang tidak memberikan kupon atau bunga secara berkala.

 

Perbedaan Obligasi dan Saham

Obligasi dan saham adalah dua jenis instrumen investasi yang berbeda. Berikut adalah beberapa perbedaan utama antara keduanya:

  1. Fungsi: Saham adalah bukti kepemilikan sah dalam sebuah perusahaan, sedangkan obligasi hanya sebagai bukti hutang.
  2. Masa Berlaku: Obligasi memiliki tanggal jatuh tempo, sedangkan saham tidak memiliki batas waktu kepemilikan.
  3. Harga Transaksi Jual Beli: Harga saham dapat berfluktuasi sesuai dengan kondisi pasar, sedangkan harga obligasi relatif stabil dan tidak terpengaruh oleh kondisi keuangan.
  4. Besar Keuntungan: Keuntungan dari obligasi terpaku pada bunga yang ditentukan pada surat obligasi, sedangkan keuntungan saham berasal dari jumlah saham yang dimiliki dan laba perusahaan.
  5. Pajak: Pemegang saham harus membayar pajak atas dividen, sedangkan pajak dalam obligasi sudah termasuk dalam biaya perusahaan.

 

Keuntungan Investasi Obligasi

Berikut adalah beberapa keuntungan yang bisa Anda dapatkan dari investasi obligasi:

  1. Pendapatan Tetap: Obligasi memberikan imbal hasil atau bunga secara berkala kepada pemegang obligasi, sehingga dapat menjadi sumber pendapatan tetap.
  2. Risiko Rendah: Obligasi umumnya memiliki risiko yang lebih rendah dibandingkan dengan saham, terutama obligasi pemerintah yang dijamin oleh negara.
  3. Dapat Dijual: Obligasi dapat diperjualbelikan di pasar sekunder, sehingga pemegang obligasi bisa menjual obligasi sebelum jatuh tempo jika membutuhkan dana.
  4. Diversifikasi Portofolio: Memiliki obligasi dalam portofolio investasi dapat membantu diversifikasi risiko dan menjaga keseimbangan antara risiko dan imbal hasil.


Investasi obligasi bisa menjadi pilihan yang baik bagi Anda yang mencari instrumen investasi dengan risiko yang relatif lebih rendah dan imbal hasil yang tetap. Namun, seperti halnya investasi lainnya, penting untuk melakukan penelitian dan memahami dengan baik tentang obligasi sebelum memutuskan untuk berinvestasi. Apabila memerlukan, silakan pertimbangkan untuk mendapatkan konsultasi dari seorang penasihat keuangan.

Topik : obligasi
Similar Posts

Komentar (0)

Tinggalkan Komentar